RSS
 

Posts Tagged ‘fotografi’

Toraja Adventure : Part 2 – Amazing Culture

28 Jul

Akhirnya rilis juga part 2 nya setelah perjuangan yang melelahkan heuehuhue..buat yang belum baca part 1 nya, bole di cek disini mas broh.

Berbicara tentang Toraja, sepertinya tidak akan lepas dari bentuk khas rumah dan bangunan disini yang disebut Tongkonan. Ada beberapa jenis Tongkonan berdasarkan kegunaannya. Berdasarkan narasumber yang menemani saya selama di Toraja dan beberapa bentuk Tongkonan yang saya temui, ada 2 (dua) fungsi lain Tongkonan selain untuk tempat tinggal. Bentuknya tentunya lebih kecil dibandingkan Tongkonan yang digunakan untuk tempat tinggal. Fungsi tersebut yaitu :

  1. Sebagai lumbung padi : mempunyai bentuk tiang penyangga kotak.
  2. Sebagai tempat menyimpan mayat : memiliki bentuk tiang penyangga berbentuk bulat.

Rumah adat Toraja – Lokasi : Kete Kesu

Selain bangunan, yang tidak kalah terkenal di Toraja yaitu pesta pemakaman Rambu Solo. Konon,  budget penyelenggaraannya mencapai milyaran rupiah. Saya coba bertanya ke penduduk setempat, apa yang membuat budgetnya bisa sebesar itu?ternyata jawabannya ada di hewan hitam bertanduk yang bernama kerbau. Untuk menyelenggarakan adat pemakaman, pihak keluarga harus menyiapkan minimal 40 ekor kerbau dan minimal 1 kerbau harus berjenis kerbau bule. Harga kerbau bule di Toraja berkisar di Rp. 500 juta, dari situ aja udah langsung keliatan budget nya hehehe. Belom ditambah 40 kerbau yang harganya sekitar Rp. 20 juta per ekor. Masuk akal juga kalo ternyata budgetnya sampai milyaran.

Kerbau bule dalam proses Rambu Solo

Prosesi dimulai dengan proses mengarak jenazah menuju tongkonan. Disinilah terlihat local wisdom penduduk Toraja, ‘keranda’ mayat diarak rame-rame oleh penduduk desa terutama para prianya dengan diiringi sukacita. Disisi lain, pihak keluarga sudah menunggu jenazah di dekat Tongkonan tempat jenazah tersebut akan bersemayam. Bersamaan dengan proses mengarak jenazah, kerbau-kerbau yang akan disembelih juga mulai memasuki lapangan tempat penyembelihan sebagai salah satu syarat prosesi adat ini.

Proses mengarak jenazah menuju Tongkonan

Prosesi mengarak jenazah dalam rangkaian Rambu Solo
Keluarga menunggu jenazah yang sedang diarak menuju Tongkonan
Keluarga menunggu jenazah yang sedang diarak menuju Tongkonan

Langkah selanjutnya yaitu meletakkan jenazah ke Tongkonan. Tongkonan untuk jenazah yang saya temui ini cukup tinggi. Dalam kepercayaan Suku Toraja, semakin tinggi jenazah diletakkan, maka rohnya juga akan semakin cepat sampai ke nirwana, Terhitung ada 10 anak tangga menuju Tongkonan yang terbuat dari rangkaian bambu dengan kecuraman sekitar 45 derajat.

Tangga menuju Tongkonan

Sementara para penduduk desa pria berusaha menaikkan jenazah ke Tongkonan, anak-anak dan wanita serta senior citizen berkumpul di bale-bale di sekitar Tongkonan, Mereka berkumpul dan menikmati suguhan makanan yang telah disediakan.

Tokoh adat setempat memberikan sambutan setelah jenazah disemayamkan
Tokoh adat setempat memberikan sambutan setelah jenazah disemayamkan

Prosesi pamungkas dan yang paling ditunggu-tunggu terutama oleh para pria yaitu ma’ pasilaga tedong alias adu kerbau. Yup, adu kerbau dengan otot dan ukuran kerbau yang besar, semakin menarik karena ternyata juga ada proses taruhan didalamnya. Bandar-bandar bersliweran untuk menarik taruhan dari para penonton. Yang saya tidak habis pikir, bandar-bandar tersebut sama sekali tidak mencatat si A kasih uang berapa untuk kerbau mana  dan seterusnya, anehnya tidak pernah ada perselisihan setelah itu. Saya coba menarik kesimpulan bahwa bandar-bandar ini memiliki ingatan yang luar biasa kuat. Mantabhh!

Kerbau diarahkan oleh empunya untuk bersiap-siap diadu
Kerbau diarahkan oleh empunya untuk bersiap-siap diadu

BUMMMM!!
BUMMMM!!

Satu kerbau pun tumbang
Satu kerbau pun tumbang

 

Perjalanan Anyer-Carita-Tanjung Lesung

16 Mar

Wiken ni, walopun ga panjang :P   , saiah nekad untuk nge gembel lagi bareng temen-temen kantor. Ide bener-bener mendadak, pas lagi ngumpul buat hunting night shoot photo di rooftop kantor, bro Itok ngajakin jalan, dengan catatan ga terlalu jauh memakan waktu perjalanan cos waktunya ga terlalu panjang. Akhirnya pilihan jatuh ke Tanjung Lesung, kawasan resort pantai di propinsi Banten.

Peta

Perjalanan di mulai dari kawasan Slipi, meeting point seperti biasa, di Dunkin’ Slipi Jaya. Kami mengambil rute ke Tanjung Lesung menyusuri anyer dan carita di dekat pantainya, Walopun agak muter dikit liwat cilegon siy, cmn bakal memberi sensasi tersendiri. Pukul 08.00, dari Slipi, kita naek bus AC Ekonomi. It costs 17.000. Turun di pintu tol Cilegon Barat, perjalanan kita lanjutkan dengan angkutan umum. Naek angkutan umum menojo daerah Simpang di Cilegon. Ongkos 3rebo rupiah kali ini. Setelah itu, lanjot dengan angkot menojo Labuan. Sepanjang perjalanan ini, kita menyusuri pinggiran Pantai Carita dan Anyer. Perjalanan angkot ini memakan waktu 2 jam. Wew pegel ga karuan dah.. :(   .. Tiba di Pasar Labuan, sekitar pukul 13.00 dengan merogoh kocek 20rebo,, Emang jauh bet siy,, .. Perjalanan belon berakhir, kita lanjot lagi dengan angkot menojo Tanjung Lesung kali ini. Angkotnya berwarna item,, Sebenere, angkot hanya mencapai sampai daerah Pasar Citeurep aja, n masih 8km sebelum nyampe di BeachClub di Tanjung Lesung. Akhirnya nego2, kita sewa itu angkot menojo BeachClubnya. Perjalanan dari Pasar Labuan mpe ke Tanjung Lesung, makan waktu 1.5 jam. Berempat, kita merogoh kocek 60rebo buat sewa angkot ntu.

Read the rest of this entry »

 

Petualangan Bromo

30 Dec

25 Desember 2008 :

Liburan ini akhirnya kesampaian juga berkunjung ke Bromo. Berangkat dari Rawamangun barengan ma bro’ n sist’ : Vera, Ais, Bobby and Dela. Kita dipaksa untuk bersabar menunggu bus yang akan memboyong kami ke Gresik sebagai meeting point awal kami dengan bro Purta yaitu Kang Fajri ‘Mukidi’ Darmawan and Kang Bowo ‘Kribo’. Dari jadwal keberangkatan kami yaitu pukul 17.00, bus akhirnya datang jam 11 malem, wew, capek nunggu selama hampir 7 jam, sempet makan mpek mpek and shalat Maghrib jamak Isya’, tapi karena emang udah semangat ’45 buat menyambangi Bromo, semua terasa hilang seketika naek ke bus.

@terminal rawamangunBobby Huey
SimbokYayuk AMOY

26 Desember 2008

Bus berangkat, pagi pun menyeruak (halah ga kukuh bahasanya :P ) and ternyata baru sampe Tegal, wahahahah..jus jus jus..bus berjalan melewati pinggir pantai di daerah Rembang mpe Tuban,, lumayan mengusir kebosanan :D dengan nglihat pante ntu.

Kegiatan di Bus : tidor, nyemil,gangguin orang tidor,motoin orang tidor,ngrokok,maen remi, nge gosipin orang (capee dee), curhat session :D

Akhrinya mendekati jam maghrib, kita nyampe di Gresik dengan dijemput Kang Fajri (Wooghh what a long trip, almost 20 hours we are on de bus, dah kapalen ni pantat).. Mandi and ‘medhang’ bentar di rumah doi, akhirnya jam 19.30 kita berangkat menojo Bromo via Tongas. Tapi sebelumnya, mampir dolo ke Sidoarjo buat nyamper Kang Bowo yang ikut serta jugah..Rombongan terdiri dari 2 mobil dengan driver yang mangstap dah, saking hapalnya medan, merem pun nyampe :D

Jam 23.30, kitah nyampe di Cemoro Lawang, terminal terakhir sebelum ke Pananjakan. Semalem begadang, minum kopi, ngrokok buat menunggu mpe jam 04.00 pagi.. Akhirnya ga kuat jugah, tidor bentar buat nyiapin stamina keesokan harinya..ZZzzzz…zzzZZZ….grrookkk grrookkkk…

At View PointAt Cemoro Lawang

27 Desember 2008

Jam 02.30 pagi, rombongan dah bersiyap dengan mantel tebelnya, beterei kamera full, raincoat, head cap, ransum berisi makanan yang kesemuanya menempel di badan para adventurer :D

Jeep pengangkut

Tapi apa dinyana, 2 land cruiser jeep yang akan membawa kami ke view point ternyata terlambat datang.Walhasil kami terkatung-katung mpe jam 04.30 pagi dimana peserta lain dah pada berangkat and situasi post dah mule sepi. Jeep dating .. Brmm brnmmm budhal cak!! pake ngebut jg ga papa, asal jangan nyelonong ke jurang :P …ngebut juga tu jeep dengan medan yang wuahh banget, serem kale pokoknya. Jalan berliku, kanan kiri jurang dengan sudut tanjakan nyampe 45 derajat, pa lagi gelap gulita.. Amateur not allowed driver here, it’s dangerous :D

Nyampe view point, kita hampir terlambat untuk mendapatkan sunrise (hhuhu, bisa nangis batin aku, jauh2 ke bromo ga dapet shoot sunrisenya, fiuhh untung ada pak tukang ojek yang membantu melewati jalan becek – ga pake payung n hujan) …

Matahari menyembul juga akhirnya..Subhanallah, sambil kamera terus menjepret tiap2 warna yang keluar di langit dan juga gunung-gunung yang masih terselimuti awan yang mulai tersinari mentari, tak henti bibir ini takjub dengan mahakaryaNya yang elok ini..Negeri diatas awan, negeri seribu gunung, surga nya potograpi, semua terbuktikan dengan mata kepala sendiri..Subhanallah..

Saking asik nge jepret sambil bolak-balik nge ganti lensa kit, tak sadar tanganku dah berair karena kedinginan..huhuu, males banget pas ngejepret pake sarung tangan, kurang bebas soalnya, jadi ta niatin ga pake sarung tangan aja pas naek. Walhasil,hampir membeku ni tangan kena dingin.

SunriseBromo View

Puas menikmati pemandangan dari view point, sekitar jam 09.00 sehabis makan pop Mie diatas, kitah turun lagi menojo ke kawah Bromonya. Dengan menggunakan Jeep Land Rover, rombongan turun gunung, melintasi gurun berpasir. Ditengah jalan, lagi-lagi nemu spot bagus buat shoot. Mobil pun berhenti. Kali ini, bareng ma Kang Fajri, duel foto pakek objek dengan menggunakan model catutan :P yang kebetulan semobil ma kitah.. Simbok Vera and Dela ‘Yayuk’ nurut aja pas kita suruh buat bergaya and berlenggok kanan kiri and jempalik jungkir cem model beneran gitu (suruh nyebur ke jurang jangan2 juga mau..hihihhiii).

SulioetoSimbok

Puas menikmati spot tadi, lanjot ke kawah. Kita menyewa kuda kali ini buat nyampe ke kawahnya. Wuihh gaya, kudanya pada punya kartu nama dengan nama yang keren-keren, kartu nama ntu dipake cem kartu parkirnya doi kali yak. Bergaya bentar ala The Young Guns hehehe ..

Naek ke atas kawah melewati anak tangga dengan kemiringan yang lumayan nge buat paru-paru kembang kempis, akhirna nyampe juga ke kawahnya dengan disambut bau belerang yang nge buat tenggorokan sesak. Hunting beberapa objek bagus disinih mpe puas and neg dengan bau belerang tentunya :P

Young GunsMe and horse

Perjalanan dilanjotkan menojo Savana.. Setelah melewati gurun pasir yang lumayan panjang, rombongan akhirnya nyampe juga ke Savana dengan hamparan hijau merona..Ga kalah ma pemandangan di view point tadi. Latar hijaunya yang tajam, bener2 elok buat dijadikan background objek-objek. Tak menyia-nyiakan kesempatan, akhirnya foto-foto (gilak mode ON) pun dimulai..

Team BromoTeam BromoTeam BRomo GilakTeam Bromo Gilak

Capek, sekitar jam 11 an kita balik menojo cemoro lawang.. weew, cuacanya bener2 ekstrim di siang hari. Puanas banget euy, jauh beda ma cuaca di malem harinya, edun yeuh mah. Seselesai broder pada mandi dolo, akhirnya kita turun ke bawah, bu bye Bromo .. Next year, insyallah we’ll see ya again

The Team :

Arif ‘Inside’ : Ais Bobby Huey : Bobby Huey Simbok Vera : Simbok

Della ‘Yayuk Amoy’ : Yayuk Bowo ‘Kribo’ : Kang Bowo Fajri ‘Mukidi’ : Kang Fajri

Okik : Okik Helmi : Helmi

Oleh-oleh Hunting :
Fotogrfer : lhypsync, mukidi

See all Foto in :
My Web Gallery
Fotografer.or.id

 
 

Switch to our mobile site